Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

~AhLaN wAsAhLan....sELamAt dAtAng kE prOfiLE aNa bAkAL jEnAzAh~

~jAgA diRi..jAgA imAn..jAgA hAti..jAgA kEsElurAhannya..^__^~


salam seindah seharum kasturi

moga ukhwah kita harum mekar mewangi hingga ke syurga
dielahmujahidah90. Powered by Blogger.
~Semoga Ianya Lebih Baik~



Assalamualaikum....

“Belajar nombor satu! Tapi dakwah bukan nombor dua..”
satu kata-kata semangat yang ku dapat dri sahabat blog ku.. ku jadikan ia sebagai "alat" untuk meniupkan semangat ku bila mana ku lemah dan tersadar di dua persimpangan antara belajar dan dakwah..wallahualam..

sedar xsedar, sudah hampir sebulan kita meninggalkan tahun 2010.. bermakna juga sudah hmpir sebulan ku jauh dr rumah. dan juga sudah sebulan saya memulakan semester 2 di sini.. dan lama juga lah xtulis entry baru...baru2 ini da sahabat baik ku bertanya bilakah mahu update new entry.. sibuk itu, bukanlah alasan.. setiap masa pun akan sibuk. tapi idea untuk menulis xkunjung tiba. banyak entry yang hanya jadi draft, tulis separuh dan terbengkalai macam tu saja. Mungkinkah diri ini yang "kering" hingga xmampu untuk memberi manfaat pada yang lain? saya sebenarnya, mungkin boleh di kategori kan seorang yang cerewet dalam menulis sesuatu di blog ini. kalau boleh, saya tidak mahu penulisan saya hanya berlandaskan pada luahan hati sje, ataupun sekadar syok sendiri ataupn seumpamanya lah..saya lebih suka jika penulisan saya dpt memberi manfaat utuk saya dan sahabat2 sekalian.. Nak tulis tentang "itu", rasa macam xsesuai.. Nak tulis tentang "ini", rasa macam xcukup ilmu lah pulak..so, akhirnya, satu apa pun xsiap. mungkin ini salah satu sebabnya juga..wallahualam..

kali ini, saya sekadar mencuba tulis apa yang ada dalam minda saya ni. spontan nukilan sementara menanti waktu utk melaksanakan kebajikan perut (makan),.emm..dalam masa sebulan ni, macam2 perkara berlaku. pahit..manis..suka..duka..kelat..masam..gembira..hepy..senyum...semua lah ada.. hidup ini, jika tidak di datangkan ujian, maka bukan hidup lah namanya itu. tiada kemanisan dan kenikmatan hidup andai kita tidak di uji.. kerana, sesungguhnya ujian itu adalah tarbiyah dr ALLAH dan ujian itu bisa mematangkan kita. sungguh, orang yang mengaku diri mereka itu beriman, akan di datangkan ujian mengikut tahap kemampuan masing2. sebagaimana firman Allah swt yang membawa maksud;

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan saja mengatakan: ‘Kami telah beriman,’ sedangkan mereka tidak diuji terlebih dahulu? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (Al-Ankabut: 2-3)


Dalam ayat di bawah ini, dijelaskan pula tentang hubungan antara manusia dengan kehidupan adalah hubungan antara ujian dan cubaan. Sebagaimana firman Allah s.w.t yang membawa maksud:

“Dan sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang ada di bumi itu sebagai perhiasan, agar Kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang paling baik amal perbuatannya. Dan sesungguhnya Kami akan menjadikan (pula) apa yang ada di atasnya menjadi tanah rata dan tandus.” (Al-Kahfi: 7-8)

Ujian dan cubaan itu tidak hanya berupa kesusahan, kesulitan dan kesakitan saja, akan tetapi dapat juga berupa kesenangan, kemewahan dan sebagainya, sebagaimana firman Allah s.w.t yang membawa maksud;

“Dan Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan, dan kepada Kami-lah kamu semua akan dikembalikan.” (Al-Anbiya’: 35)

Ujian yang datang dari Allah berupa nikmat harta kekayaan dan berbagai macam kesenangan, pada hakikatnya adalah lebih berat daripada ujian dengan bencana, seksaan dan lain-lain. Alangkah ramainya orang-orang yang memperoleh kekayaan, akan tetapi dengan kekayaannya itu menyebabkan celaka bagi dirinya, kerana ia tidak dapat menggunakan hartanya itu dengan sebaik-baiknya. Kekayaan seperti itu justeru menjadi ujian bagi dirinya. kerana itu, setiap manusia di datangkan ujian mengikut tahap kemampuan masing2.. insyaallah, kita semua mampu untuk hadapinya..

ku selitkan juga beberapa ujian ku di sini dalam mengejar jihad ilmu Allah. setiap hari, perebutan bas akan berlaku di kalangan mahasiswa dan mahasiswi university malaysia sabah. pada ketika ini, pergeseran antara mahasiswa dan mahasiswi akan berlaku.. berpeluk-pelukan antara satu sama lain, tolak - menolak antara satu sama lain, pijak memijak... Allah.. rasa trauma pula untuk melaluinya setiap hari, tapi, ini lah yang perlu ku lalui. setiap hari ku berdoa, moga saya dan sahabat2 lain, sentiasa di bwah pemeliharaan allah. moga allah memudahakn urusan jihad ilmu kami. kadang-kadang, diri ini hanya mampu melihat gelagat2 shbt2 di sini yang berebut2 untuk naik bas. kerana tidak mahu diri ini di himpit oleh lelaki2 bukan mhrm, daku hanya mampu melihat dan tersenyum. kadang2 tergelak sendirian melihat gelagat mereka, berebut2 untuk mendptkan tempat di dalam bas, perilaku mereka seolah2 menunjukkan bahawa mereka ini bukan dari golongan mahasiswa mahasiswi yang bijak pandai. di manakah hilang sifat sopan santun mereka?sifat toleransi mereka?sifat profesional mereka sbgai mahasiswa? ku cuba untuk berfikir positif, mungkin kerana desakan waktu yang mendorong mereka untuk berebut2. tidak lah berhasrat di hati ini untuk mengatakan bahawa diri ini lebih baik dari mereka, cuma sekadar lontaran idea yang ke"konfius"an memikirkan tentang itu.. teringat saya pada minggu lalu, ketika saya ingin pulang ke kolej kediaman. pada ketika itu, jam menunjukkan pukul 5 petang, dan saya terpaksa berebut bas lantaran kesuntukan masa untuk menunaikan ibadah wajib, yakni solat asar pada ketika itu. doa tidak putus ku panjatkan dalam hati,moga allah senantiasa melindungiku dari terpeluk2 atau bergeseran dengan lelaki2 di situ. dalam usaha untuk memijak tangga di pintu bas ums tu, secara tiba2 saya dikepung dengan mahasiswa2 yang juga turut berebut2 untuk naik bas.. Allah, saat itu,hnya Allah saja yang tahu gelodak hati ku, getaran ketakutan di hatiku. ku berdoa, moga ALLAH permudahkan urusanku. ku tahu, Allah titipkan ujian sebegitu buatku untuk menguji sejauh mana keimanan ku, relakah aku untuk bergeser2 dengan lelaki bukan mhram, atau aku berusaha untuk menjaga diriku dan maruahku sebaik mungkin. tanpa ku sedari, saya menutup muka dan takbir. malunya saya pada Allah dan mereka2 di sekeliling kerana saya dihimpit2. saat itu, seorang muslimin di sebelah saya, terpaku melihat reaksi saya, lalu, dia berkata kepada saya, dalam bising2 itu, saya masih sempat menangkap budi bicaranya,

"Jangan takut awak. Jangan risau. Saya tak akan peluk awak. Saya xakan sentuh awak.."

lalu, dia memberi ruang buat saya untuk naik ke dlam bas, kemudian dia menghalang sahabat2 lelakinya dari mengenai tubuh saya ...

"oit2..bagi dia(merujuk pd saya) naik dulu. jangan tolak2.."

tanpa sedikit pn saya berpaling padanya, saya terus naik ke perut bas tersebut. Rasa kesal juga di hati, tidak sempat mengucapkan terima kasih, tpi tiada mengapa, mungkin itu yang terbaik. wallahualam.. moga Allah merahmati hidupnya.. Amin..

itu lah salah satu ujian ku di sini. ada banyak lagi, tapi biarlah ia menjadi rahsia antara saya dan Allah. kalau diceritakn nanti, sampai ke subuh tahun depan tidak habis2 lagi..hihi..alhamdulillah.. ku sedar, dari ujian yang Allah titipkan buatku ini, dpt ku analisis diri ku.Alhamdulillah,masih ada solehah dlm diriku. walau dalam keadaan yang ku kira darurat juga lah, masing2 berebut naik bas untuk sampai on time ke lecture, saya masih memilih untuk menjaga batas2 pergaulanku. masih wujud malu dlm diri ku, walaupn saya hanya bergeseran bahu secara xsengaja masa menaiki bas tersebut. terima kasih yang tidak terhingga ku panjatkan pada Rabbul Jalil kerana sentiasa melindungi diri ini, terima kasih juga buat keluarga tersayang, kerana xpernah lupa untuk menitipkan doa buat diri ini, terima kasih juga buat sahabat2 seperjuangan yang juga xpernah putus2 menghadiahkan doa manis buatku, dan terakhir sekali, terima kasih buat insan yang bakal menjadi suamiku, yang tidak ku tahu siapa gerangannya, kerana ku yakin, insyaallah, "dia" juga turut berdoa spya aku sentiasa dalam lindungan Allah sebagaimana doa yang sama ku titipkan buat si dia..(jiwang sekali sekala..hehe)....

sedar xsedar, dah panjang lebar nukilan saya ni. bosan pun ada nak membacanya kan..hehe.. apa2 pun, ada moral value yang saya ingin sampaikan setiap bait bicara yang saya kongsikan buat sahabat2 sekalian. ada mesej yang tersirat yang cuba saya sampaikan. tepuk dada buang kuman, tepuk hati tanya iman. wallahualam..


di kesempatan ini juga saya ingin mengucapkan "Selamat Pengantin Baru" buat sahabat baik saya yang telah selamat di ijab kabulkan pada petang 28january 2011. Moga mereka berjaya membentuk keluarga sakinah. Amin..


akhir kalam, moga apa yang dapat diberi manfaat, di amalkan, dan moga yang buruk, dibuang jauh2, di jadikan sempadan.. ambil yang jernih, buang yang keruh. jauhkan hidup dari sifat sering berprasangka buruk sama ada dengan Allah dan sesama manusia. Hiduplah bermasyarakat dan harmoni. Jaga diri, Jaga iman, Jaga hati dan jaga keseluruhannya,..

Berdoa..berdoa..berdoa lah..moga tahun ini lebih baik dari tahun2 sebelumnya...kan doa itu senjata bg orang mukmin...dah lupa ke?hee..so..kept your effort to continue pray to infintiy...insyaallah..

waalaikumussalam...

salam seindah seharum kasturi,






~Kenapa Berdalih Nak Menutup Aurat,,,??~



Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Selawat dan salam buat junjungan kita Rasulullah S.A.W dan para ahlul bait, sahabat-sahabat baginda dan mereka yang sentiasa mengikuti sunnahnya. Amin

Agak lama juga tak berkarya, sebenarnya saya cuba untuk menulis setiap bait kata-kata dari hati namun bila otak ligat megeluarkan idea, tiba-tiba tangan kaku, semua idea pun hilang.haila~~..geram betul~hee... Saya tertarik dengan kata-kata seorang penulis blog " Bila idea hilang, mungkin Allah tahu apa yang akan disampaikan itu, penulis sendiri tak ikut" Allah kan tahu apa yang terbaik buat kita hambaNya.. wallahu’alam..

Malam ini, saya cuba lagi untuk berkarya disamping ke”tension”an nak buat programming,mudah2han ada lah idea yang boleh dikongsikan bersama2.. malam ni terasa ingin entry yang bertajuk"kenapa berdalih nak tutup aurat?"

Sesungguhnya, muslimah telah Allah ciptakan mulia tarafnya dan tinggi darjatnya sama dengan Ar-rijal atau mungkin lebih tinggi. Tak percaya? nak bukti?

"Wanita solehah itu lebih baik dari 1000 lelaki soleh"

tak cukup?

bagaimana pula dengan yang ini?

daripada ummu salamah (isteri nabi Muhammad S.A.W)

Aku berkata, “Wahai Rasulullah! Adakah wanita di dunia lebih baik atau bidadari?”

Baginda menjawab, “Wanita di dunia lebih baik daripada bidadari sebagaimana yang zahir lebih baik daripada yang batin.”

Aku berkata, “Wahai Rasulullah! Bagaimanakah itu?”

Baginda menjawab, “Dengan solat, puasa dan ibadat mereka kepada Allah, Allah akan memakaikan muka-muka mereka dengan cahaya dan jasad mereka dengan sutera yang berwarna putih,berpakaian hijau dan berperhiasan kuning….(hingga akhir hadis)” (riwayat al-Tabrani)

nak lagi?

Rasulullah bersabda,'Dunia ini adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah'. (Riwayat Muslim).*

percaya tak sekarang?

Tapi, apa dah jadi dengan wanita muslimah sekarang? merendahkan martabat diri serendah epal yang jatuh menyembah bumi dari pohon tinggi. Perhiasan mereka? ditayang kepada lelaki ajnabi. Bila dipuji, " perghhh lawa siot!! " diusik si nakal, "phewwwitttt" BANGGA.... dah cukup lawa katanya. Kena tunjuk lagi ni, pakai seluar atau skirt pendek, tunjuk peha putih melepak. Rambut?? hmmm hitam sangat, nak macam artis hollywood tu.. perang. Blonde ke? tak pun merah.. Astaghfirullahalazim ukhti... Tak nak ke jadi Hurun A'in? penghias Raudhah?

saya ingin berkongsi ungkapan yang saya ambil dari blog salju sakinah

"Tidak aku gadaikan tawaran menjadi calon bidadari syurga semata-mata ingin menjadi bidadari dunia yang akan pudar kecantikannya"

Sedarlah, kecantikan yang kau banggakan bukan milikmu tapi milik Penciptanya. Tiba saat pasti akan dikembalikan. Tidak berasa malukah kita berbangga dengan kecantikan yang bukan milik kita?

Jagalah maruah dan ketinggian martabatmu akhwat. Jangan mudah sangat disentuh dan diajak bicara oleh si ikhwan. Dirimu sepatutnya tercipta mahal tapi mengapa menjerumuskan diri ke kancah kemurahan? Mudah sangat termakan pujukan rayunya berlidah buaya. Sangka diri dicintai, rupanya hanya tubuh ingin dimiliki.

Alhamdulillah... dah ramai kaum hawa yang asalnya tidak bertudung, tetapi menyimpan hajat ingin bertudung. Tapi... masih ada tapi. Mengapa BERDALIH NAK TUTUP AURAT?? Anda malu ea? takut dengan tanggapan orang nanti bila tiba-tiba terlihat anda pakai tudung. Kita tutup aurat kerana Allah. Mereka tak boleh beri kita pahala melainkan Allah. Sebagai wanita muslim, kita wajib menutup aurat..

”Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan (kemaluan) mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan. (An nur ayat 30)

Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan (kemaluan) mereka, dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya, dan hendaklah mereka menutup belahan leher baju mereka dengan tudung kepala mereka, dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka…..” sehingga akhir terjemahan ayat ini. (An nur ayat 31)

Asma’ bint Abi Bakr datang bertemu Nabi s.a.w. dalam keadaan pakaiannya nipis sehingga nampak kulit badannya, lalu Nabi s.a.w. pun berpaling daripadanya dan bersabda: “Wahai Asma’, seorang perempuan yang telah sampai haidh (baligh) tidak boleh dilihat (hendaklah bertutup) pada badannya melainkan ini dan ini”(sambil baginda menunjukkan ke arah wajah dan kedua pergelangan tangannya).

Menutup aurat sangat dituntut dalam islam. Wanita yang menutup aurat akan dapat menghindarkan ftnah. Tapi ada juga yang bertudung ikut trend. Pergi sekolah atau kuliah, oh pakai tudung semestinya.. keluar bandar lepak dengan member , tudung terbang ke mana?

Satu jenis style lagi, bertudung tapi lengan pendek, tak pun rambut terkeluar kat belakang. Ada lagi seorang ni, pakai tudung tapi baju ketat. Ni la yang disindir Rasulullah S.A.W. "Berpakaian tapi telanjang"... astaghfirullah.... sedih rasanya melihat muslimah2 kesayanganku zaman ini.. kalau lah Rasul kita masih hidup, nescaya,setiap saat,setiap masa,Baginda direndami dgn air mata...Allah.... entah..kadang2 rasa dah penat pun ada...dah tak terlarat nak tegur....tapi..ku gagahi jua diri ini 2k menegur...akan ku cuba supaya xkan pernah ku berputus asa dalam menyampaikan sesuatu..

Duhai Muslimah2 kesayanganku,

Ketahuilah,saya pn xbaik juga..seperti anda juga...tapi saya cuba utk jadi yang terbaik...saya tahu,terlalu banyak kekurangan pada diri saya ini,tapi saya lebih rasa selamat dengan pakaian saya,biarpun orang kata saya macam hantu bungkus ke,ustazah tak di iktiraf ke, ketinggalan zaman ke,asalkan saya tahu saya masih di jalan yang benar, saya akan tetap dengan cara Islam yang sebenarnya... so..kenapa perlu berdalih lagi?? Hidayah Allah itu ada di mana2..Cuma tinggal kita saja utk grab this chance, Cuma tinggal kita saja untuk merebut hidayah Allah ini.. Hidayah Allah itu perlu dicari,bukan ia dtg sedebuk kat riba kita...so..teruskanlah pencarian kita dlm menuju redha allah..

Wahai permata hatiku,

Marilah kita sama2 berubah...sama2 menjadi yang terbaik pada Pandangan Allah, bukan pndgan manusia yang kita cari.. moga kita semua sentiasa berada dalam redha allah..teruskan mujahadah shabat2...teruskan perjuangan shbt2..moga tiada kenal erti putus asa dlm hidup kalian...sungguh,perubahan itu memerlukan banyak pengorbanan... brsediakah anda untuk melakukan perubahan??melakukan pengorbanan??tepuk dada buang kuman, tepuk hati tnya iman... letakkan tangan di dada kalian, dan berkata lah, “insyaallah,segala2nya akn menjdi baik dengan izin allah..”..hihihi..

Seperti biasa...mohon maaf,andai terdpt sebarang kekhilafan,terkasar bahasa...ku mengerti,hidup ini tidak bisa ku dpt memuaskan hati setiap manusia...saya hanya insan biasa yang tak lepas dari melakukan kesalahan.. kalian sebgai shabat saya yang bersama2 saya di jalan tarbiyah ini,saya kira,kalian bisa memikirkannya melalui kaca mata yang berbeza..berbicaralah dengan iman,bukan berbicara dengan nafsu...wallahualam...

Sama2 lah kita berubah kearah kebaikan.. moga kita semua berjaya menebar wawasan samil dipayungi Rahmat Allah...jaga diri...jaga iman..jaga hati...jaga keseluruhannya...

Ok..mengundur diri dulu bagi menyambung programming yang tergendala sebentar td..hehhee...

Kak zai,siti dan fifa, esok jumpa,ajar programming ye...hehehhehee...

Akhir kalam...

Salam seindah seharum kasturi,

Dielah mujahidah...

assalamualaikum


~Pepatah Pujangga~




Burung-burung berterbangan
Angin pagi bertiupan
Sang suria mula memancar
Menyinari alam semesta

Insan di dunia mula tersedar
Sehari lagi umur bertambah
Yang dah pergi akan di ganti
Yang masih hidup terus berbakti...

Jangan takut pada mati
Jika beriman bertaqwa
Kubur bukan perhentian rohani
Tapi perhentian jasmani

Wahai orang-orang beriman
Inilah pepatah pujangga
Kata yang telah diberikan
Dari insan bijaksana

Mari insan mari semua
kau dan aku Menadah tangan
Memohon doa pada Ilahi
Agar selamat hidup dan mati

~Nostalgia~



cerita ini merupakan kisah benar, cuma telah diolah dan di edit sedikit bagi menampakkan kesan jalan penceritaannya..siapakah dia??itu biarlah rahsia..biarlah ana,dia dan Allah saja yang tahu..wallahualam...

“Awak mesti kuat. Jadikan penyakit yang awak hidapi sekarang sebagai sumber kekuatan, bukannya sebagai peluntur semangat. Dan awak mesti ingat, Allah telah jadikan bagi setiap penyakit itu penawarnya.”

“Terima kasih. Pesanan cikgu akan selalu saya pegang. Cikgu saya anggap tak ubah seperti ayah kandung saya sendiri. Saya betul takkan melupakan itu.”

“Bagus Husna. Kadangkala saya kagum dengan awak. Meskipun awak sakit, tapi semangat belajar awak luar biasa hebatnya daripada pelajar-pelajar lHusna. Malah keputusan awak juga lebih memberangsangkan berbanding mereka. Awak patut dijadikan contoh. Lantaran itu, saya selalu bercerita tentang awak kepada pelajar-pelajar saya.”

Ainul Husna seperti biasa, selalu merendah diri. Tak semua pujian ditelannya.

“Aduh, segan saya dibuatnya. Keputusan exam saya yang bagus itu semua berkat bimbingan daripada cikgu juga. Terima kasih cikgu.”

“Sama-sama. Satu lagi sikap awak yang saya gemar, awak tidak suka meninggi diri. Baguslah. Merendah diri ni suatu sikap yang mulia.”

“Seboleh-bolehnya saya tak mahu telan semua pujian. Takut pula nanti akan membuatkan saya sombong dan lupa diri.”


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Pagi-pagi lagi Husna sudah ringan tulang. Baru tadi Cikgu Suhaila meminta tolong kepadanya untuk meletakkan beg laptop dan buku teaching planner miliknya di atas meja. Langkah kaki disusun elok menuju ke bilik guru wanita, yang bersebelahan dengan bilik guru lelaki.

“Husna, masuk ke bilik saya sebentar. Ada perkara yang saya hendak bincangkan.”dengan nada tegas ditambah pula dengan mimik muka yang langsung tiada senyum, Tuan Haji Kamarudin memberikan arahan. Kebetulan pada waktu itu Husna lalu di hadapan bilik guru lelaki.

“Baiklah. Tapi, ada apa ya tuan haji?”soal Husna. Malang, soalannya sama sekali tiada jawapan. Dalam tempoh dua saat Tuan Haji Kamaruddin sudahpun berada dalam biliknya.

“Kenapa dengan tuan haji tu? Tak macam selalu pun. Apa dia marah pada aku? Tapi kesalahan apa yang dah aku buat?”

Husna merasa hairan sendiri, kerana perangai tuan haji berubah benar. Sebelum ini, asal saja terserempak dan berbual, pasti perbualan itu disusuli dengan gurauan. Tetapi kali ini tidak begitu.

“Berapa semua jumlah kos pembedahan yang awak perlukan?”beliau bertanya. Husna kini sudah berada di hadapannya.

Sementara itu kelihatan tangannya ligat menulis sesuatu diatas sekeping kertas kecil. Kertas itu pula dibawahnya dilapik dengan kertas karbon.

“Dua puluh ribu ringgit cikgu.”jawab Husna ringkas.

“Awak ambil ini.”katanya sambil menghulurkan sekeping cek. Diatasnya tertera perkataan “Dua ribu ringgit Malaysia sahaja.”

“Ini apa?”soalnya pantas. Kerut di dahinya begitu ketara, tidak sabar-sabar lagi untuk menanti penjelasan. Melihatkan itu, Tuan Haji Kamarudin tetap kelihatan tenang. Dia hanya membalas dengan senyuman.

“Itu untuk membiayai kos pembedahan awak.”

“Tapi cikgu, jumlahnya terlalu banyak. Saya tak rasa yang saya boleh terimanya. Saya tak layak.”

“Saya ikhlas. Awak ambillah wang tu. Saya rasa awak lebih memerlukannya berbanding saya. Lagipun saya takda anak. Anggap ia seperti pemberian seorang bapa kepada anaknya Ambillah...”


~~~~~~~~~~~~~~~~


Album gambar lama itu ditutup. Sedikit demi sedikit wajah idola itu lenyap dari pandangan. Namun, gambar itu hanya sekadar gambar. Sekalipun ia telah lenyap dari pandangan, namun yang paling utuh adalah nostalgia. Sejak dari hari persaraannya, telah hampir lima tahun mereka tidak bertemu. Setiap kali ditatap, nuraninya tak henti-henti berdoa semoga suatu hari nanti mereka akan dipertemukan semula. Dia percaya penuh pada Tuhan, bahawa jodoh dan pertemuan itu terletak di tanganNya.

credit to "dia" atas info ini dan membenarkan ia disiarkan di blog ana ini....syukran jiddan ya ukhti fillah...kak dilah sentiasa mendoakan kesejahteraan dan kebahagiaamu..moga kejayaan milik kita bersama. jaga diri, jaga iman, jaga hati, jaga keseluruhannya ya... bersama2lah kita menjadi kekuatan antara satu sama lain...

salam seindah seharum kasturi,

~Taubat Keinsafan~




Di malam sepi,
Saat insan lain sedang lena diulit mimpi,
Hatiku mula menangisi,
Kerana keinsafan,
Yang Mula menyelubungi hatiku..

Disirami angin bayu,
Mendinginkan segenap ruang tubuhku,
Terkenang daku kepada dosa yang lalu,
Kenangan zaman jahiliahku,
Adakah diampunkan......

Aku alpa dengan duniaku,
Tanpa ku tahu semua hanyalah palsu,
Mencari kepuasan mengejar nafsu,
Adakah diampunkan........

Ku insafi segala dosa,
Taubat dan keampunan diriku pinta,
Adakah dosa akan terampun...
Adakah ia akan dihapuskan.........

Kau Rabb ku yang Satu,
Ku kembali menerima hidayahMu,
Dari kelekaan dosa yang melalaikan,
Adakah ia diampunkan.....

Wahai ya Rahman,
Ku sentiasa membolak balik kan hati kami,
Tetapkanlah kami dijalan yang benar,
Terimalah Taubat Kami Ya Allah,
Moga syurga Firdaus menjadi milik kami,
moga syurga Firdaus menjadi tempat reunion kami....
amin...

Salam Mujahadah..
Salam Seindah Seharum Kasturi..
Khas buat sahabat2 yang bersama2 ku di jalan terbiyah ini...
Jaga iman..Jaga hati...jaga diri...Jaga keseluruhannya...insyaallah..
Sama2 lah kita beramal...
sama2 lah kita menjadi kekuatan antara satu sama lain...insyaallah...

dielah mujahidah;
2.18am..
university malaysia sabah...
15january 2011....


~Meniti Mimpi~


Kau terdengar kicauan beburung
Yang menyanyi di dada pelangi
Kau menggapai awan dilangit memutih
Dirimu lebur dimamah mentari

Kau impikan harapan menggunung
Di lorong hanyir kehidupanmu
Kau hirup sari madu bunga beracun
Mewarnai dunia misteri mimpimu

Kau calari setangkai hati ibunda
Yang meniti di bilahan hari-hari
Kau hitamkan wajah ayahanda
Yang mengharapkan sinar kehidupan

Apalah yang hendak diharapkan lagi
Semua sudah jadi takpasti
Bangkitlah segera dari mimpi ngeri
Pulihkan kembali sebuah harga diri

Sinar hidupmu tiada nyalaan api
Berlabuhlah di muara ini
Pasrahkanlah hidupmu ke lorong ilahi
Di sana menanti syurga yang abadi
Di sana menanti syurga yang hakiki



Taubat Seorang Hamba



Hati hiba mengenangkan dosa2 yg ku lakukan,
Oh Tuhan Maha Kuasa,
Terima taubat hamba berdosa...


Ku akui kelemahan diri,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah 3x.....
Taubatku ini.....


Telah aku merasakan derita jiwa dan perasaan,
Kerana hilang dari jalan menuju redhaMu ya Tuhan.

Ku akui kelemahan ini,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah 3x...
Taubatku ini...

Di hamparan ini ku meminta moga taubatku diterima...


Ku akui kelemahan ini,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah 3x....
Taubatku ini...


Ku akui kelemahan ini,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah 3x..
Taubatku ini......


~~Selamat Pendek Umur~~


Kisah ini dikupas dari novel "Nota Hati Seorang Lelaki" tulisan Ustaz Pahrol Md Juoi (genta-rasa.com). Ingin berkongsi salah satu daripada isi yang bermakna dalam buku ini. Semoga beroleh manfaat dan kebaikan.


SELAMAT PENDEK UMUR


“Selamat pendek umur,” saya bergurau.

Sahabat saya agak tersentak, namun tetap senyum. Dia faham, saya hanya bergurau.


“Kenapa pula?” tanyanya. Dia kelihatan ceria. Hari ini ulang tahun hari kelahirannya. Saya meraikan dia dengan belanja makan di restoran berhampiran tempat kami bekerja.


“Yalah… bukankah tarikh mati telah Allah tetapkan di dalam rahim ibu lagi. Ertinya, semakin hari, semakin dekat langkah kita menuju ketetapan itu…”


“Makna, semakin hari semakin pendeklah umur kita?” tingkahnya penuh pengertian.


“Ya, hari ini setapak lagi kita dekat dengan kematian.”


“Pelik, selalunya bila hari lahir orang bercakap tentang hidup. Tentang kejayaan. Tentang pencapaian. Sekarang kita bercakap tentang kematian pula.”


“Siapa yang tidak bercakap tentang mati akan ‘mati’,” balas saya.


“Kenapa pula?”


“Hukama berkata, barangsiapa yang tidak tahu untuk apa dia akan mati, maka dia tidak layak hidup!”


“Untuk apa kita mati?”


“Untuk hidup…” kilas saya lagi, sekadar bermain kata, bersilat bahasa untuk meninggikan makna.


Dia diam. Menung dan alam fikirnya telah terusik barangkali.


“Mati untuk hidup?”


“Ya, mati bukanlah suatu pengakhiran tetapi hanya satu permulaan…”


“Satu permulaan? Maksud kau?”


“Mati adalah satu permulaan kepada hidup yang tidak mati-mati lagi – alam akhirat. Kau masih ingat kata-kata Umar Ibn Aziz yang aku sering

ungkapkan dulu?”


“Hampir terlupa. Waktu di kampus dulu?”


“Umar berkata, manusia diciptakan untuk hidup selamanya. Hidup selepas mati itulah hidup yang hakiki!”

Terkesima dia. Jari-jarinya mula mengetuk-ngetuk meja. Perlahan. Tetapi saya yakin gerakan mindanya makin laju. Dia biasa begitu.


“Jadi, hidup ini untuk mati dan mati itu untuk hidup?”


Wah, saya pula yang terkejut mendengar liuk lentuk bahasanya. Berputar-putar seputar maknanya.


“Ya. Hidup di sini, di dunia ini, adalah tanaman untuk tuaian pada hidup di sana, di akhirat. Itulah tujuan hidup yang fana ini, demi kelangsungan hidup yang baqa itu. ”


“Jika demikian apa ada pada umur?”


“Umur hanyalah putaran surya, purnama dan buana yang dilakarkan oleh jarum jam, minit dan saat sebuah arlogi,” balas saya. Seronok sekali-sekala, berbual dengan bahasa berbunga di sulam kosa kata yang yang berputik dan berbuah.


“Maksudnya kita abadi?”


“ya, tapi bukan abadi seperti Khalik yang tidak ada permulaan dan tidak ada pengakhiran. Kita tetap makhluk.”


“Jika demikian, umur itu relatif juga kan?”


“Ya, kan Enstein pun fahamnya begitu? Masih ingat Teori Relativiti masa?”


“Panjang dan pendek umur bukan pada kuantiti tapi pada kualiti.”


“Juga bukan pada yang zahir tapi juga yang maknawi.”


Semakin rencam perbincangan kami. Tidak mengapa, sekali-sekala apa salahnya… berfalsafah kekadang lebih indah.


“Imam Nawawi, pendek umurnya tetapi ‘panjang’ ilmu dan abadi jasanya. Imam Safie, Imam Ghazali… tidak sempat pencen istilah orang sekarang, namun impak perjuangannya melangkaui dekad dan abad,” tambahnya memberi contoh.


“Umar ibn Aziz memerintah hanya kurang lebih 2 tahun sahaja tetapi keunggulannya mengatasi khalifah Umayyah sebelum dan selepasnya,” sambungnya lagi.


“Rupa-rupanya petua nak panjangkan umur ialah dengan panjangkan amal, panjangkan ilmu, panjangkan jasa,” kata saya seakan merumuskan.


“Harta boleh panjangkan umur… sedekah atau wakafkan, jadilah amal jariah. Pahalanya berterusan. Akhlak boleh panjangkan umur… hubungi silahturrahim, panjanglah umur kita. Demikian maksud hadis.”


“Apakah rahsia kejayaan orang-orang yang ‘panjang’ umur itu?”


“Mereka sedar tentang tujuan! Mereka adalah peribadi yang sentiasa sedar akan tujuan segala sesuatu . Mereka tahu tujuan hidup, mereka tahu tujuan mati. Mereka mencari tujuan pada setiap tindakan.”


“Hasilnya?”


“Dunia sentiasa menyediakan jalan kepada orang yang punya tujuan. When there is wiill, the is a way!.”


“Tapi kita bukan mereka?”


“Betul. Tapi itu bukan kelemahan, bahkan satu kekuatan. Setiap kita adalah unik. Tuhan tidak ciptakan manusia bodoh, tetapi Dia mencipta manusia dengan kebijaksanaan berbeza.”


“Kita lebih bijak daripada mereka?”


”Ya, di sudut-sudut tertentu. Seorang pemandu lebih bijak daripada seorang profesor dari segi pemanduan kereta.”


“Tetapi keintlektualan lebih berharga daripada kebolehan memandu kereta. Profesor lebih berharga daripada seorang ‘driver’. Gaji mereka lebih tinggi”


“Maksudnya, umur seorang profesor lebih ‘panjang’ berbanding seorang driver? Maksud kau begitu?”


“Perbezaan itu bukan perbezaan taraf, tetapi perbezaan jalan. Jalan untuk seorang driver menjadi hamba Allah berbeza dengan jalan seorang profesor. Itu sahaja.”


“Kau tidak mengiktiraf derjat orang berilmu?”


“Tidak begitu. Orang berilmu memang dilebihkan beberapa derjat… tapi dengan syarat, mereka takutkan Allah. Kan itu takrif sebenar seorang ulama?”


“Maksudnya?”


“Seorang driver yang takutkan Allah lebih tinggi derjatnya daripada seorang profesor yang tidak takutkan Allah. Tetapi sekiranya kedua-duanya takutkan Allah, tentu sahaja ‘umur’ profesor itu lebih panjang daripada umur seorang driver lantaran ilmu dan amalanya yang lebih

tinggi dan berharga!”


“Ah, surah Al Baqarah menukilkan seorang yang mati di jalan Allah hakikatnya terus hidup… Syuhadak mendapat pahala dan kurnia berterusan daripada Allah. Jadi, satu petua lagi untuk panjang umur ialah mati syahid,” ujar saya mengalih arus perbualan.


“Benarlah kata ahli sejarah, para sahabat Rasulullah itu hidup kerana mereka mencintai mati. Dan generasi hari ini ‘mati’ kerana mencintai hidup.”


“Wah, terlalu panjang perbualan kita petang ini. Apapun aku ingin mengucapkan ‘selamat panjang umur’ sempena hari lahir kau yang ke 40 tahun hari ini,” pintas saya sambil bangun. Jam telah menunjukkan pukul 6 petang. Hari semakin pendek.


“Eh, tadi kau kata ‘selamat pendek umur’, sekarang dah bertukar balik seperti ucapan biasa yang aku dengar… selamat panjang umur?” tanya hairan.


“Eh, kau lupa agaknya. Maksud ‘panjang umur’ ku berbeza dari biasa. Maksudku, selamat menambah ilmu, selamat menambah amal, selamat mengeratkan silahturrahim, srlamat menambahkan sedekah, selamat menambahkan rasa takut kepada Allah. Ya, itulah. Itulah maksudku selamat panjang umur!”


~~selamat beramal ya...semakin berusia kita,semakin muda kita..iaitu,muda kepada kematian...so..sama2 lah kita pertingkatkan amal ibadah kita..insyaallah...~~~


salam seindah seharum kasturi,

dielah mujahidah..



credit to,

cik madihah shauqah atas info ini..=)