Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

~AhLaN wAsAhLan....sELamAt dAtAng kE prOfiLE aNa bAkAL jEnAzAh~

~jAgA diRi..jAgA imAn..jAgA hAti..jAgA kEsElurAhannya..^__^~


salam seindah seharum kasturi

moga ukhwah kita harum mekar mewangi hingga ke syurga
dielahmujahidah90. Powered by Blogger.
Ustaz Kazim Elias - Pilih Lelaki Yang Beragama (Video Terbaru).sudah berjumpakah kamu dilah??hahaa

~Aku Hanya Wanita Biasa~



Khas pesanan buat si Dia..Kepadamu yang akan menjadi pendampingku kelak..Terima kasih kerana telah memilihku di antara ribuan bidadari di luar sana yang siap untuk kamu pilih.. Padahal kamu begitu tahu, aku hanya wanita biasa, yang sangat jauh dari sempurna.Kerananya ku ingin kamu tahu, aku bukan wanita yang sempurna, aku begitu banyak kekurangan. Maka ketahuilah..


Kepadamu yang akan memilihku kelak..


Aku tak sebijak Siti khadijah, kerananya ku ingin kamu tahu, aku akan saja berbuat salah dan begitu menyedihkan. Maka ku mohon padamu, bijaklah dalam menghadapiku, jangan marah padaku, nasihati aku dengan hikmah, kerana bagiku kamulah pemimpinku, tak akan berani ku membangkang padamu..


Duhai kau yang telah memilihku kelak.. Ingatlah, tak selamanya aku akn cantik di matamu, ada kalanya aku akan begitu kusam dan hodoh. Mungkin kerana aku begitu sibuk di dapur, menyiapkan makan untuk kamu dan anak-anak kita nanti –Insya’Allah-. Maka aku akan tampak kotor dan berbau asap. Atau kerana seharian ku harus meguruskan istana kecil kita, agar kamu dan anak kita dapat tinggal dengan nyaman dan damai. Maka mungkin aku tak sempat berdandan untuk menyambutmu sepulang bekerja.. Ataukah kamu akan menemukanku tersengguk-sengguk saat mendengar keluhan dan ceritamu, bukan kerana aku tak suka menjadi tempatmu menumpahkan segala rasamu, tapi karena semalam saat kau tertidur dengan nyenyak, aku tak sedetikpun tertidur karena harus menjaga anak kecil kita yang sedangsakit, dan ku tau kamu letih mencari rezeki untuk kami maka tak ingin ku mengusik sedikit pun lelapmu.. Jadi jika esok pagi kau mendapatiku begitu letih dan ada lingkaran hitam di mataku, maka tetaplah tersenyum padaku, kerana kau adalah kekuatanku..


Padamu yang menjadi nahkoda dalam hidupku kelak..


Ketahuilah, aku tak sesabar Fatimah, ada kalanya kau akan menemukanku begitu marah, menangis , bukan kerana ku membangkang padamu, tapi aku hanya wanita biasa, aku juga perlu tempat untuk menumpahkan beban di hatiku, tempat untuk melepaskan penatku, dan mungkin saat itu aku tak menemukanmu, atau kau begitu sibuk dengan pekerjaanmu, maka bersabarlah, yang ku perlukan hanya pelukan dan belaianmu.. Kerana bagiku kau adalah titisan embun yang mampu memadamkan segala resahku..


Ataukah ada kalanya tanganku akan mencubit dan memukul penuh kasih sayang si kecil kerana lelah dan penatku di tambh rengekannya yang tak habis-habisnya. Sungguh bukan kerana ku ingin menyakitinya, tapi kadang aku kehabisan cara untuk menenangkan hatinya. Maka jangan memarahiku kerana telah menyakiti buah hati kita, tapi cukup kau usap kepalaku, dan bisikkan kata sayang di telingaku, kerana dengan itu ku tau kamu selalu menghargai semua yang ku lakukan untuk kalian, dan kamu akan menemukanku menangis menyesali perlakuanku pada anak kita, dan aku akan merasakan ribuan kali rasa sakit dari cubitan yang ku berikan padanya, dan aku akan berjanji tak akan mengulanginya lagi..


Padamu yang menjadi imam dalam hidupku kelak..


Ketahuilah, aku tak secerdas Aisyah.. Maka jangan pernah bosan mengajariku, membimbingku ke arah-Nya, walau kadang aku begitu bebal dan bodoh, tapi jangan pernah letih mengajariku.. Jangan segan membangunkanku di sepertiga malam untuk bersamamu bermunajat pada Kekasih yang Maha Kasih.. Jangan letih mengingatkanku untuk terus bersamamu mendulang pahala dalam amalan-amalan sunnah.. Bimbing tanganku ke JannahNya, agar kamu dan aku tetap bersatu di dalamnya.


Padamu yang menjadi kekasih hati dan teman dalam hidupku..


Seiring berjalannya waktu, kamu akan menemukan rambutku yang dulu hitam legam dan indah, akan menipis dan memutih. Kulitku yang bersih akan mulai kereput. Tanganku yang halus akan menjadi kasar.. Dan kau tak akan menemukanku sebagai wanita cantik, yang kau khitbah puluhan tahun yang lalu.. Bukan wanita muda yang selalu menyenangkan matamu.. Maka jangan pernah berpaling dariku.. Karena satu yang tak pernah berubah, bahkan sejak dulu akan terus bertambah dan kian bertambah, iaitu rasa cintaku padamu..


Ketahuilah.. Tiap harinya, tiap jam, minit dan detiknya, telah aku lewati dengan selalu jatuh cinta padamu..Maka, cintailah aku, dengan apa adanya aku.. Jangan berharap aku menjadi wanita sempurna.. Maafkan aku kerana aku bukan puteri.. Aku hanya wanita biasa..


~bukan perempuan sahaja, tapi lelaki jua.......~




Assalamualaikum.......ting tong....hehehee.....

Erm...kita nak tulis pe ek??hee..haa..ok2..dah dpt idea...hehe......tadi pi selongkar2 notes sahabat2,then......mata ni tersinggahlah pada notes hasil nukilan saudara Ariff Syamin...tajuk notes beliau, “bukan perempuan sahaja...tapi lelaki juga..”..juga apa ya??hee.....menutup aurat lah....yeah....tajuk yang menarik..bg saya lah..xtau lah pada sahabat2 pula macam mana penerimaannya..waallahualam....


So..kat sini..saya cuba untuk kupas isu itu dari sudut pandangan saya.ingin tambah sedikit sebanyak dari notes beliau..correct me if im wrong ya shbt2...terima kasih...agak kontroversi jugalah tajuk ni kerana mesti akan ada certain people yang xberapa setuju dengan topik ni....tapi..sedarkah sahabat2 semua??AULA TETAP AULA!!HUKUM TETAP HUKUM!!KENAPA PERLU UNTUK MENIDAKKANNYA??teringat ayat seorg sahabat ana,”tepuk dada buang kuman,tepuk hati Tanya iman....”.(sory,ciplak ayat kamu..hehe).waallahualam...

Hee...mukadimah je tadi...


Well...back to main point... jika ditelitikan, walau dimana kita berada,seringkali kita mendengar keluhan berat lelaki,rintihan hati mereka yang mengatakan..”allah..habislah aku..dah puas aku cuba mujahadah nafsu ni,tapi hancur jdinya...awatlah si perempuan2 ni xtutup aurat...bukan niat aku nak pandang..tapi dah korg yang perempuan2 ni lalu depan aku pasai pa??kalau bertudung litup,sedap lah mata memandg,ni tak...pakai “baju adik2”..huish....kalau yang pakai tudung plak,baju pn masih ketat,tdung pendek..nampak je “nasi lemak” 50sen 2..kalau 5paun xpa gak..haila.....(hehe..nasi lemak 2..amik dialog syurga cinta...betul ke x..dah lupa dah..hehe)...”...xpun...mesti kita kan dgr mcm2 komen dari muslimin ni tentg aurat perempuan...shbt2 muslimin saya,mesti memahami apa yang saya cuba sampaikn kan??...teringat plak kata2 seorang shbt saya,”kalau mcm nil ah keadaan muslimah2 ni,kasihanlah kat kami..nmpaknya kami kena jalan tutp mata lah...”..kedengaran agak lucu bukan??jalan tutup mata??mcm mana 2??xsempurna lah hidup kan..hehe..tapi...walaupn ia berbunyi lucu,tapi..itulah masalah yg hebat bukan??yang perlu kita titikberatkan..wallahualam....


“Perkara ini sudah menjadi terlalu normal, sehinggakan ianya hanya dilihat sebagai jalan sehala, hanya perempuan dipersalahkan.Saya minta rakan2, sahabat handai sekalian melihat arah yg bertentangan. Berapa ramai lelaki yg benar2 menjaga aurat mereka, dimana2 jua, di dlm apa jua situasi. Sedih bagi saya seorang lelaki untuk mengaku bahawa situasinya sama sahaja bagi lelaki sebagaimana ianya untuk perempuan. Ramai sahaja yang berseluar pendek mendedahkan lutut, ataupun baju yang pendek, apabila angkat tangan nampak pusat. Berseluar pendek ketika bersukan, dengan alasan lelaki sesama lelaki, its ok,

padehal its not ok. Bukanlah saya seorang yg alim ataupun ustaz, tetapi aurat lelaki yang dibenarkan pendedahan hanya apabila darurat, ataupun ketika bersama isteri, jadi lelaki sesama lelaki, auratnya tetap pusat ke lutut. Cukup lazim kita melihat 'atlit' yang memakai seluar pendek ketika beriadah, padahal apakah jatuh prestasi jika menutup aurat ketika bersukan...”...ini adalh pandangan dari saudara Ariff Syamin....


mahu atau tidak..suka atau tidak..benci atau tidak..kita kena mengakui pengakuan beliau....betul kan??bukan semua lelaki yang menjaga aurat mereka...walau aurat lelaki ini lbh mudah konteksnya,aplikasinya dari perempuan,tapi ini bukan bermakna mereka hanya boleh memandang sebelah mata sahaja...bukan nak mengatakan bahawa kami kaum hawa selalunya betul,tapi saya nak membawa sahabat2 berfikir..bukan saling salah menyalahi antara satu sama lain..wallahualam.hati ini bahagia bila ada pihak2 muslimin yang xjemu menasihati muslimah tentang kewajipan menutup aurat..alhamdulillah..moga sentiasa istiqamah dlm berdakwah..tapi..terfikir juga saya..adakah sahabat2 muslimin ini ada menegur2 sahabat2 muslimin yang lain tentng kewajipan menutup aurat??insyaallah..saya yakin pada sahabat2...sahabat2 akan sentiasa menegur antara satu sama lain...

wahai “ketua keluarga”,

jika anda ingin tahu,hati kami,muslimah ini,jua agak terseksa bila mana kami terlihat aurat2 kaum muslimin ini...usahlah menyeksa kami...tutuplah aurat kalian..(hehe..mcm drama plak..haila...).....teringat saya ketika di Matrik dulu...setiap petang..mesti sahabat2 akn ajak pi rehlah.., joging2,main basikal,badminton...sangat seronok time tu..tapi..akhirnya..mesti akn ada something yang spoil that happy mood...tengah2 seronok bersiar2,geng2 bebudak lelaki yang nak main football kat padang kmph tu,lalu dengan lagaknya,dgn pelbagai fesyen seluar pendek..masing2 seolah2 sedang memperagakan fesyen seluar pendek musim panas alaf 2020(kalau exstudent kmph,msti dpt bygkn situasinya kan..hehe)..kerana kehadiran mereka2 yang tdk praktikkan menutup aurat ni lah,telah membantutkan aktiviti rehlah ana bersama shbt2..nak x nak..terpksa stop..pi tmpt lain..haila........kacau daun betul mereka ni.....*__*


Jika kita melihat lebih mendalam, dimanakah teguran suami ataupun bapa di dalam sesebuah rumahtangga untuk memastikan ahli keluarga wanitanya menutup aurat. Seorang lelaki yg membenarkan isteri ataupun anaknya mendedahkan aurat, ataupun menayangkan dirinya, dianggap sebagai dayus. Jadi, sebahagian tanggungjawab menutup aurat seorang perempuan jatuh kepada ketua keluarga.


"Katakanlah kepada lelaki yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya dan memelihara kemaluannya; yang demikian lebih baik bagi mereka. Sungguh, Allah Mengetahui apa yang mereka lakukan"..Surah An-Nur ayat 30


"Dan katakanlah kepada perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) terlihat. Dan....”....Surah An-Nur ayat 31


Mari kita hayati dan renungi ayat di atas... Mengapa mesti lelaki dahulu yang disebut untuk menjaga pandangan dan menutup aurat berbandg wanita??.. jika ditelitikan, sebenarnya,hukum di dalam ayat2 di atas,adalh lebih kurang sama sahaja...tetapi..pandangan masyarakat kini terhdp hukum2 tersebut berbeza..mereka lebih menitiberatkn soal aurat wanita berbdg lelaki..sebenarnya,kita perlu menitikberatkn kedua2 isu ini..soal aurat sepatutnya menjadi permasalahan untuk kedua pihak,lelaki mahupun perempuan..memang xdapat dinafikan bahawa ia lebih rumit bagi perempuan,tetapi masalah mengamalkannya tetap sama sahaja....wallahualam..


Bila isu perhiasan di pertikaikan..dijadikan isu,selalunya target utamanya adalah perempuan..biasanya kita kan set mind bahawa perempuan tdk dibenarkn memakai rantai kaki yang berloceng,atau kasut yg tgi yang mengeluarkan bunyi yang bisa menarik perhatian,ataupn lelaki dilarang memakai sutera atau emas..namun..bila diperhatikan,apa yang kita kurang ambil berat adalah mengenai lelaki yang memakai rantai atau gelang tangan..ala..gelang tangan tu,yang besar2 2..suka sangat pakai..pe nth namanya..xtau plak..hee..bukankah hukumnya haram??kerana ia jg kdg2 menyerupai org2 yahudi..wallahualam..correct me if im wrong..hukumnya haram melainkan berlakunya darurat...namun demikian,ia sudah menjadi trend,menjadi kebiasaan zaman kini untuk memakai aksesori sebegitu...

Justeru itu...saya ingin mengajak sahabat2,sama2 berfikir,lantas mengaplikasikan pada kehidupan seharian.. sudahkah kita menyempurnakan kewajpan menutup aurat mahupun lelaki atau perempuan?adakah adik2,kakak2,abang2,ayah2,emak2,sahabat2,saudara2 kita sdh mnyempurnakn suruhan Allah itu??so...Sama-samalah kita berusaha untuk menutup aurat baik lelaki mahupun perempuan dan juga mengelakkan perhiasan yang haram disisi hukum agar kita bukan sahaja Islam pada nama, tetapi Islam pada amal... tapi perlu di ingat wahai shbt2 kesygnku...kalau dah penutupan aurat itu sempurna,perkara2 lain wajib juga dititikberatkan..hubgn kita dgn allah..hbgn kita dgn manusia..dan seumpama dgnnya...dan....ikhtilat pergaulan antara bkn mhrm 2 wajib di jaga!!>__<...


Akhir kalam, sebelum diri ini mengundur diri, sebelum diri ini menyepikan diri, saya berpesan pada diri sendiri dan sahabat2 sekalian, bukalah mata kita, bukalah jiwa kita..buka lah minda kita..bukan kita hnya melihat pada kesilapan orang lain, tetapi lihatlah kesilapan diri kita sendiri terlebih dahulu. Dalam masa kita perbetulkan diri sendiri, kita berpesan pada orang lain. Insya-Allah, Allah merahmati dan meredhai usaha kita untuk berjaya di dunia dan diakhirat....Yes..nobody is perfect, but we can improve ourself...itulah sebaiknya..tiada yang mustahil dalam dunia ini..segala2nya ada di tangan anda..anda lah yang membuat keputusan..mahu berjaya atau tidak,terserah pada anda membuat keptusannya..em..ayat2 dari senior sahabat ana ni mungkin boleh dijadikan panduan... "Kejayaan itu bagi saya ialah apa yang patut diperolehi setiap orang, tak kiralah walau dia berusaha sekuat mana, ukuran kejayaan itu bukanlah apabila seseorang itu mendapat mumtaz, tetapi dia mendapatkan apa yang patut dia dapatkan". ..wallahua'lam...


Sama2 lah kita beramal duhai sahabat2ku..usahlah kita saling salah menyalahi antara satu sama lain....mohon dperbetulkan andai ada tersalah hukum hakam,andai ada tersalah fakta,andai ada sebarang kekhilafan yang saya xsedar....kemaafan dipinta juga andai ada bahasa2 yang kurang menyenangkan..andai ada bahasa2 rojak yang menyerabukkan..dan mohon maaf atas segalanya...sesungguhnya..diri ini masih lagi dlm proses perbaiki diri...mohon tunjuk ajar semuanya...pe yg baik djadikan teladan..pe yg buruk,djadikan sempadan....sesungguhnya yang baik itu datang dari allah,dan yang buruk itu jua datang dari allah,tapi dgn izinnya disampaikan melalui driku yng hina lg dhaif ini....wallahua’lam...


semoga kita semua menjadi super duper muslim soleh dan solehah..amin..(doa ni..cpt amin..hehehe)


Salam seindah seharum kasturi....

Dielah mujahidah...


~Permata Yang Dicari~




Lirik lagu nyanyian Dehearty. Permata Yang Di cari. Sangat suka dengan lagu ni. Sedikit sebanyak terkena dengan kehidupanku. Ya Allah...pandulah aku... moga dia pilihan terbaik dari Mu buatku. Moga dia lah Pemilik Cintaku Setelah Allah dan Rasul. Andai bukan ya Allah.. Engkau ambil lah dia dari aku dan jauhkan dia dari aku..sesungguhnya, Engkau maha mengetahui segalanya..amin..


Hadirnya tanpa kusedari
Menggamit kasih cinta bersemi
Hadir cinta insan padaku ini
Anugerah kurniaan Ilahi

Lembut tutur bicaranya
Menarik hatiku untuk mendekatinya
Kesopanannya memikat di hati
Mendamaikan jiwaku yang resah ini

Ya Allah
Jika dia benar untukku
Dekatkanlah hatinya dengan hatiku
Jika dia bukan milikku
Damaikanlah hatiku
Dengan ketentuan-Mu

Dialah permata yang dicari
Selama ini baru kutemui
Tapi ku tak pasti rencana Ilahi
Apakah dia kan kumiliki
Tidak sekali dinodai nafsu
Akan kubatasi dengan syariat-Mu
Jika dirinya bukan untukku
Redha hatiku dengan ketentuan-Mu

Ya Allah
Engkaulah tempat kubergantung harapanku
Kuharap diriku sentiasa di bawah rahmat-Mu


~Saya Sudah Bertunang~





Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu. Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada. Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.

Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini. Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.

Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam. Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.
Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.

Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.

"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?"

Aku menjawab tenang.. "Warna putih, bersih..."

"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat."

"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan."
Ibu angguk perlahan.

Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah. Malam Pertama... Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.

Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran. Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.

"Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?"

Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.

"Insya Allah, 'dia' tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama."

Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.

"Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!"

Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan 'dia' yang mendekatkan aku dengan Allah. Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.

"Bila enti menikah?"

Aku tiada jawapan khusus.

"Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu..." Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.

"Jemput ana tau!" Khalilah tersenyum megah.

"Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak!" Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.

"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..."

Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya. Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu...

"Usah berlebihan ya..."

Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.

"Insyirah, jom makan!"

Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.

"Tafaddal, ana puasa."

Sahabiah juga semakin galak mengusik.

"Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke?"

"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi."

Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.
.......................................

"innalillahi wainna ilaihi rajiun..."

"Tenangnya... Subhanallah. Allahuakbar."

"Ya Allah, tenangnya..."

"Moga Allah memberkatinya...."

Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.

Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.

Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah.

Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.

Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku.

Dalam sedar tidak sedar...
Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku... Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi. Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.

"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..."

Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian...

"Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?"

Ibu tenang menjawab... "Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh."

"Allahuakbar..." Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.

"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..."

Ibu angguk, tersenyum lembut... "Ini nak, bukunya." Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'.

"Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis... Khalilah tak tahu mak cik."

"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan..."

Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu.

"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil 'ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu."


* Kisah ini bukan kisah ana (Insyirah), ianya kisah KITA (semua yang sedang membaca/tak) *
Mulai hari ini, jangan bersoal tika melihat ana memakai cincin. Kerana, ana sudah bertunang! Bertunang dengan kematian, tidak tahu bila ana akan dinikahkan dan tidak tahu bagaimana rezeki di malam pertama. Tetapi, sekurang-kurangnya apabila sudah dirisik dan bertunang, kita sama-sama akan mempersiapkan diri sebaik-baiknya walaupun bukan yang terbaik untuk hari pernikahan dengan KEMATIAN. Wallahua'lam.
Cukuplah kematian itu mengingatkan kita... Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.
Setidak-tidaknya, Insyirah (watak di atas) sudah 'membeli' baju pernikahannya... Arh... Untungnya Insyirah. (Cemburu! Cemburu! Cemburu!)

~ Kullu nafsin za'iqatul maut ~

artikel asal :