Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

~AhLaN wAsAhLan....sELamAt dAtAng kE prOfiLE aNa bAkAL jEnAzAh~

~jAgA diRi..jAgA imAn..jAgA hAti..jAgA kEsElurAhannya..^__^~


salam seindah seharum kasturi

moga ukhwah kita harum mekar mewangi hingga ke syurga
dielahmujahidah90. Powered by Blogger.
~Dielah Mujahidah Vs Exam~



Assalamualaikum...

Hehee...post kali ni Cik Dielah Mujahidah nak bercerita tentang jadual exam sem 2 ni...

Kalau sem lepas ada Cik DM post kan..sem ni terlambat lah pulak..hehee..okeh!!ini dio!

Hari Isnin , 25 April 2011....ada paper Mathematics II..

Hari Selasa , 26 April 2011....ada paper Macroeconomy...100 soalan!!fuh..sabo jela..heee

Hari Sabtu , 30 April 2011...ada DUA paper!!!! Bahasa Arab Dan Hubungan Etnik....

Hari Selasa , 3 Mei 2011...ada paper Komunikasi Korporat...

Hari Rabu , 4 Mei 2011..ada paper Object Oriented Programming(subjek killer kot!!)

Hari Jumaat , 6 Mei 2011...ada paper Finance Management...

Hari Rabu , 11 Mei 2011...ada paper Data Structure....

And then........

Cik Dielah Mujahidah habis exam sudah!!!oh yeah!!!....insyaallah...flight 20 Mei 2011..then di jangka sampai ke kg halaman tercinta pada 21 Mei nanti...then...insyaallah bi iznillah..banyak plan nak buat time cuti ni..ooppss..xleh nak cerita kat sini..takut hanya tinggal harapan je..hee..so..if memang dah jadi betul2, nanti cik DM bagitahu ye..ehhee..okeh!!!nak study Hubungan Etnik!!!esok exam sudah...doakan kejayaan kita bersama ye!!!moga berjaya menebar wawasan sambil dipayungi Rahmat Allah..insyaallah....amin...

Salam seindah seharum kasturi....

~Pohon Semalu dan Wanita Solehah~



Tersebut lah kisah..

Pada suatu hari,
Wardatu Shauqah bersiar-siar di taman bunga bersama
sahabat tersayangnya,
Qudwah Nazifa nama di beri....

Setibanya mereka berdua di satu bangku..

Qudwah Nazifa terpijak pohon semalu,

kakinya
berdarah lalu mengadu
kesakitan. Qudwah mengatakan kepada Wardatu
apalah gunanya pohon semalu
itu berada di situ dengan nada yang
sedikit marah.


Wardatu Shauqah dengan
tenang berkata kepada sahabat
kesayangannya itu
bahawasanya pohon semalu
itu amat berkait rapat dengan wanita.
Qudwah
terkejut. Memandang wardatu dengan seribu persoalan. Memohon penjelasan dari Wardatu..

Wardatu Shauqah
menyambung kata-katanya lagi. Para wanita
hendaklah mengambil pengajaran
daripada pohon semalu ini dari 4 aspek.


Pertama, pohon semalu akan kuncup apabila
disentuh. Ini boleh
diibaratkan bahawa wanita perlu mempunyai
perasaan malu (pada tempatnya).

Kedua, semalu mempunyai duri yang tajam
untuk
mempertahankan dirinya.
Oleh itu, wanita perlu tahu
mempertahankan diri
dan maruah sebagai seorang
wanita muslim.

Ketiga, semalu juga mempunyai akar
tunjang yang
sangat kuat dan
mencengkam bumi. Ini bermakna wanita solehah
hendaklah mempunyai keterikatan yang sangat
kuat dengan Allah Rabbul Alamin
.

Dan akhir sekali, semalu akan kuncup dengan
sendirinya apabila senja
menjelang. Oleh itu, para wanita sekalian,
kembalilah ke rumahmu apabila
waktu semakin senja. Ambillah pengajaran
dari
semalu walau pun ia hanya
sepohon tumbuhan yang kecil....


~Gugur Tumbuh, Hilang Berganti.....~



Ahad, 24 April 2011, 12.30a.m- Firman Allah s.w.t. yang bermaksud: "Dan sungguh Kami berikan cubaan kepada kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar"-(Surah al-Baqarah:155)


Kadang kala dalam kehidupan ini kita akan terpaksa 'menelan' kepahitan dan keperitan apabila kita kehilangan orang yang amat kita sayangi. Tambahan pula, orang tersebut merupakan tunggak semangat kita dan boleh diibaratkan sebagai "central nervous system" dalam perjuangan. Ya, yang saya maksudkan adalah kehilangan seorang sahabat. Keperitan perasaan yang bermain-main dalam jiwa itu terpaksa kita tanggung setiap kali berdepan dengan sunnatullah ini.

Kita telah mengharungi susah dan senang bersama-sama dengan sahabat yang kita anggap sebagai sebahagian daripada diri kita. Penat lelah dan tawa senda yang dikongsi bersama amat sukar untuk dibuang dari kotak memori ini. Satu persatu imbasan semula peristiwa-peristiwa lampau (saat bersama dengan sahabat itu) bermain-main di dalam ingatan sama keadaanya seperti slide power point pensyarah di dewan kuliah.

Petang tadi di kafeteria;


"Cahaya, tahu tak apa maksud bertemu kerana Allah s.w.t. dan berpisah kerana Allah s.w.t.?" soal kakak naqibah saya kepada saya.


"Tak tahu, kak tolonglah ceritakan lagi" soal saya yang kebingunan saat diterjah dengan soalan yang sedemikian.

"Kita sebenarnya bertemu dan berpisah kerana percaturan Allah s.w.t. Kita bertemu kerana Allah untuk membawa risalah Allah, untuk membina ukhwah dan menyampaikan perkara-perkara yang baik. Sebab itulah Allah temukan kita dalam usrah ni" terangnya sambil tersenyum.

"Habis tu, kalau Allah s.w.t. temukan kita untuk perkara yang baik, kenapa akak bagitau berpisah kerana Allah pula? Kenapa Allah s.w.t. perlu pisahkan kita sedangkan kita buat perkara baik?" tanya saya seakan mendesak dia untuk memberi penjelasan lanjut.

Dia menarik nafas, dalam, untuk mencari ayat yang terbaik untuk menjelaskan pada saya yang masih belum faham erti bertemu dan berpisah kerana Allah. Dia begitu tabah melayan saya yang suka mengasak dengan pelbagai soalan.

"Dik, kita kena akui bahawa sememangnya setiap pertemuan, pasti akan ada perpisahan. Kenapa kita berpisah kerana Allah? sebab perpisahan kita ini bukanlah untuk yang terakhir dik. Kita berpisah sementara sahaja dan InsyaAllah kita akan dipertemukan lagi di medan juang, dalam dunia dakwah di alam realiti. Untuk akak berada bersama-sama dengan Cahaya, mungkin sampai disini sahaja, kerana akak masih ada perjuangan yang panjang, yang entah dimana penghujungnya, dunia tersebut memerlukan kita benar-benar menjadi kuat dan tabah kerana realiti dunia itu tidak indah. Akak sendiri berdoa semoga akak antara orang yang terus menjadi kuat berada di dunia tersebut"
Saya terdiam. Seperti sudah tidak mampu untuk menghabiskan makanan yang tinggal bersisa. Saya memandang dia."Kenapa akak bercakap pasal berpisah ni sebenarnya? Akak nak tinggalkan saya ke? Saya tak nak berpisah dengan akak..." Sungguh, pada ketika itu saya menjadi sedih. Saya rasa seperti tidak mampu untuk hidup seorang diri tanpa kakak usrah saya. Kakak-kakak naqibah lah tempat saya mengadu dan berkongsi kehidupan seharian saya.

"Awak ni degillah Cahaya, hehehe" Balasnya sambil tersenyum. Saya tahu pada waktu itu dia juga sebak. Biarlah. Inilah antara hakikat yang pedih untuk diterima. Usai makan, kami meninggalkan cafe. Dalam perjalanan kami pulang ke bilik masing-masing, saya bertanya pada dia satu soalan yang sampai hari ini saya tidak mungkin dapat lupakan.

"Akak, bilakah Allah akan temukan kita balik? Bagaimana kalau saya rindu kat akak nanti?"

"Cahaya, Allah sahaja yang memegang hati-hati hamba-Nya. InsyaAllah, dia akan pegang erat hati hamba-Nya yang ikhlas dalam berukhwah demi Allah sebagaimana doa rabitah yang sering kita baca setiap kali selesai usrah. Akak yakin dengan doa yang kita baca tu, Allah akan satukan hati kita walau dimana sahaja kita berada. Walaupun Cahaya di kampus dan akak diluar, Allah akan kumpulkan hati-hati ini untuk sentiasa erat dan kukuh. So, Cahaya tak perlu risau kalau Cahaya rindu akak. Mesej or call je la akak..hehehe. Tapi satu je akak nak Cahaya pegang, Yakinlah kepada Allah untuk terus pegang hati kita atas jalan dakwah ni. Atas jalan dakwah inilah hati kita akan terus bersatu. Okay dik?" dia tersenyum lagi.

Tanpa saya sedari, ada air jernih bergenang di kolam mata. Saya tenggelam seketika bahawa begitu hebat Allah mengatur hamba-Nya untuk bertemu dan berpisah hanya kerana Allah. Pada masa yang sama, hati saya kembali gembira kerana saya yakin Allah akan terus menyatukan hati-hati kami. Oleh itu, saya menasihati pada diri sendiri, "Jangan risau akan rindu, kerana pasti rindu itu dari Allah yang telah dijatuhkan pada hati kami pada masa yang sama". Saya pulang dengan pelajaran yang baru. Melekat kukuh di hati sehingga saat ini kenangan itu masih segar di kotak memori. Bukankah begitu indah bertemu dan berpisah kerana Allah s.w.t. itu? Begitu jua dengannya. Dia pergi meninggalkan aku. Kenangan bersamanya tidak akan kulupakan..dia banyak mengajar ku erti pengorbanan.

......................................................................................................................


Ya, hakikatnya “setiap kelahiran itu akan berakhir dengan kematian dan setiap pertemuan itu akan berakhir dengan perpisahan” Kita sama-sama mengetahuinya tetapi kita selalu lupa bahawa setiap orang yang telah menambah nilai erti kehidupan kita akan berakhir. Mereka akan pergi meninggalkan kita sama ada dalam masa yang pendek atau “pergi tak kembali lagi”. Kemungkinan juga, kita sendiri yang akan berjauhan meninggalkan orang yang tersayang.

Berusahalah untuk menasihati diri kita agar redha dengan setiap perpisahan yang meragut kebahagiaan diri kita secara tiba-tiba. Yakinlah bahawa rahmat Allah s.w.t. sentiasa ada bersama-sama dengan kita. Mungkin setiap perpisahan itu akan membawa hikmahnya yang tersendiri atau 'pertemuan' yang baru? Apabila kita redha atas sesuatu perkara yang mengecewakan hati kita percayalah Allah Al-Baari dan Al-Wahhab akan menggantikan kekecewaan tadi dengan kegembiraan yang kadang-kadang di luar jangkaan kita.



Firman-Nya yang bermaksud: "Tiada satu pun bencana yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Luh Mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah." -(al-Hadid:22)


Rasulullah s.a.w. juga pernah bersabda yang maksudnya: "Allah tidak akan menetapkan qada' bagi seorang hamba, kecuali qada' itu baik bagi dirinya." (Hadis Sahih)

"Ya 'Alim sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara-perkara yang daku tidak tahu. Seandainya perpisahan ini baik untuk diriku, agamaku dan kehidupanku Kau berikanlah kekuatan padaku untuk menghadapi ujian-Mu ini. Ya Allah berikanlah kesabaran kepada diri hambamu ini untuk menghadapi hari-hari yang mendatang dan ujian yang Engkau berikan. Ya Wajid Kau temukanlah aku dengan hamba-Mu yang lebih baik darinya yang mampu membimbingku seperti mana yang telah sahabatku lakukan kepada diriku. Ya Jami' Kau kumpulkanlah hati-hati kami walau di mana pun kami berada semata-mata untuk memikul amanah dakwah agama-Mu ini."

dari sahabat buat sahabat....

~Kisah Kau, Aku dan Mereka~


~Kisah Kau, Aku dan Mereka~

Thank You to you coz always be my side...

In no matter what happen...

You always beside me..

U never left me alone....

Teringat mula2 perkenalan kita..

kita duduk sebelah...

ku bertanya namamu..

lantas dengan lemah lembutnya dikau menjawab..

"saya Siti Nuratikah zakaria..boleh panggil saya atie je.."

"atie??ekk..peliknye nama..hanya mampu terluah di hati ku sje..lawak pun da..hehe.."

ku perkenalkan diri..lantas kita terus fokus pada kelas sesi pertama...

Kolej Matrikulasi Pahang merupakan tempat kita bertemu..

dan dari situ..

tanpa kita sedar...

ukhwah antara kita terjalin..

dan..

makin hari...makin erat..insyaallah..

tidak ku sangka..

tahun kedua kita di Matrik..

sekali lagi kita ditakdirkan untuk berjuang bersama2 di Matrik..

lantas,...

ukhwah kita makin mantap!!...

sehingga kan...

diri ini sudah menjadi penghuni tetap di bilik mu dan Gong Zhu Yie..

Ya Allah..

sangat2 lah indah saat kita bersama2...

tido sebantal..

makan sepinggan..

gelak ketawa bersama2..

bergurau senda...

bahagianya kala itu..

teringat telatah yie, ada, ya yang nakal2..

telatah cemburu yie bila saya urut kepala atie..

mahu juga dia saya urut kepala dia..

nakal tapi comel!!..

bila krisis melanda kita..

kita tetap mampu tersenyum..

lantas huluran kemaafan dismbut mesra..

tiada pernah tersimpan dendam di hati..

insyaallah..

teringat pada bebelan Nadia Bain sebab xda sesape yang nak wat air..

teringat kenakaln Are-Da Syahida, nakal tapi takut hantu!!heee..

bila kita bergabung, jadi pasukan "sarkas" yang hebat..hehe..

teringat saat wat tutor math..

mesti cik Cikoo Cucurbita Maxima yang akan kita cari..

as pula akan menjdi mangsa untuk copy tutor kimia...

nakalnya kita pada ketika itu...

Teringat juga bila time magrib..

berpusu2 As,Wani,Sya,Ct n sape lagi entah..

pi berebut2 nak mandi..

pastu..mula lah bising satu bilik air tu dgn suara mereka..

datang cik dielah mujahidah..

i tutup lampu, then semua orang menjerit..

i like...!!

nakalnya saya time tu..

Ya Allah..

seronoknya bila bersama2 kalian..

kenangan xdpt dilupakan..

tatkala kita menyambut bezday sama2..

nakalnya kita tika itu..

terharu nya saya..

bila mirah, as, yuni..

menari sambil menyanyi lagu hepy bezday for me..

tpi sedih!dah rakam..tapi terdelete!sgt2 terharu..

bila sambutan bezday tiba, saya lah org paling nakal..

habis saya kenakan korang..

maafkan shbt2..

saya mmg mcm ni..hehe

seronoknya kita bersama2 meraikan hari bahagia dlm hidup...

Ya Allah..

tersangat2 lah rindu pada zaman2 matrik..

bersama2 makan smbil menonton cerita Ketika Cinta Bertasbih!

movie Fav yie!!hee

tengok banyak kali pun xjemu...

bahagianya kita tika itu...

bila saya berhijrah ke blok B..

hati sgt2 merindui shbt2 di blok c.

teringin mahu gaduh dgn cik madihah, cik lilo, cik nadhiah, cik jannah..

teringin nk berebut2 mkn nasi lemak yana..

dan segala2 nya tentang korg saya rindu..

sahabatku,,

Kalau nak di ungkapkan satu2 kenangan kita..

xkan terhitung..

kini...

masing2 terpisah jauh..

bg meneruskan perjuangan ilmu yang tertunda..

tapi..

alangkah indahnya hidup ini..

kerana Allah masih membenarkan atie dan dielah untuk sama2 berjuang di sini..

Ucapan Tinggi kesyukuran ku panjatkan pada Allah atas anugerah yang tidak bertepi ini..

harapanku...

moga ukhwah kita terus kekal hingga Allah mengizinkan untuk kita berpisah dr jasad dan roh...

harapanku juga..

moga dikau xkan pernah meninggalkan ku..

kerana aku sentiasa memerlukan mu setiap detik ku di sini, di sana..

kini, dulu dan selamanya..insyaallah..ku sentiasa memerlukanmu..

shbt2ku....=)..

setiap pertemuan ada perpisahan..

jgn bersedih atas perpisahan kita ini..

pertemuan kita dimulai dgn ukhwah yg indah..

dan insyaallah..

di akhir perpisahan kita jua disusuli dgn ukhwah yg indah..

mungkin sudah ditakdirkan kita bertemu, supaya kita dipisahkan..

wallahualam..

walau jauh di mata..nmun...dekat di hati...

insyaallah..

berjumpa anda di lain episod kehidupan..

berjumpa anda di kemuncak kejayaan!

sama2 lah kita menebar wawasan sambil dipayungi rahmat allah..

akhir kalam..

dikesempatan ini..

saya...

dielah mujahidah...

mohon sejuta kemaafan dari sahabat2...

andai selama kita berukhwah..

secara sengaja atau tidak sengaja..

saya melakukan khilaf..

sesungguhnya..

saya juga hanya manusia biasa..

yang ilmunya dangkal..

hamba yang dhaif..

penuh kealpaan..

penuh kehinaan...

moga...

sudi lah kira sahabat2 memaafkan saya..

halakan segala2 ilmu yang shbt taburkan pada saya..

dan halalkan segala2nya..

moga2 kita semua dipermudahkan urusan menuntut ilmu duniawi dan akhiratwi..

salam imtihan dari saya...

doakan moga kejayaan milik kita bersama!!

amin...

salam seindah seharum kasturi...

dielah mujahidah..

moga kita sama2 berjaya menebar wawasan sambil dipayungi rahmat allah...insyaallah...amin..

~Kisah Kau dan Aku~



Malam ini, Cairo ku rasakan sepi seperti bukan selalunya. Mungkinkah ketiadaan insan-insan tersayang di sisi ku menjadikan Cairo ini seolah-olah tidak bernyawa? Ya, mungkin benar, atau mungkin itu semua hanyalah imaginasi aku. Ku renung luar jendela, mungkinkah akan hadir sinar kebahagian di hati ku? Sudah hampir 5 bulan tiada kedengaran khabar berita dari si dia. Ku terkenangkan dikau yang jauh berada di Malaysia. Dan selama 5 bulan itu juga aku tidak pernah berhenti berharap dan tidak pernah berhenti melakukan istiharah. Istiharah itu?? Benarkah jawapannya? Hampir keluh kesah aku di buatnya. Perlukah aku yang memulakan langkah? Perlukah aku menjatuhkan sedikit ego ku? Akhirnya, setelah aku menunggu hampir 5 bulan lamanya, aku nekad! Ku capai “baby green” ku yakni laptop ku, ku mulai bait bicara ku. Madah hatiku. Aku nekad! Aku perlu selesaikan segala-galanya............

****************************************************************

Assalamualaikum..

Salam kasih sayang kerana allah..

Pertama2 kali syukran kasiran ya akhi fillah kerana sudi membaca bait bicara ana.Mohon lapangkan dada enta ketika membaca warkah ana ni..maaf dpohon jua..andai kata2 ana yang seterusnya bisa membuatkan dirimu tak keruan.membuatkan hatimu resah..dan maaf kiranya warkah ana ini menggangu enta..

Buat diri enta dalam ingatan yang sentiasa menjadi pengajaran. ana tak pernah tahu sebelum ini ana adalah fitnah dalam hati enta. maafkan ana..

perkenalan kita bermula apabila ana hantar mesej ucapkan gudlux kat enta untuk spm 2007...hari berikutnya..enta balas mesej ana..dan seterusnya,hari2 berikutnya, kita saling berhubungan untuk berkongsikan tajuk2 target masuk exam.. enta pula seolah2 memberi peluang pada ana untuk mengenali enta. maka bermulalah 'talian silaturrahim' antara kita..kononnya....

ana suka bercerita,enta pula sedia mendengar. semakin hari ana semakin suka dengan sikap enta. lantas ana meluahkannya.. walupun kita sangat2 jarang bermesej..apatah lagi berbual..berjumpa..tapi..entah kenapa..kadang2 rindu bertamu d hati ini..sangat susah untuk diluahkan..tapi ana gagahkan diri melakukan solat istiharah..setiap kali ana solat istiharah..enta akan hadir,seolah2 ana mendapat petunjuk dari allah..bahawa entalah orang yang ana cari2 selama ini..namun..ana tetap tetapkn hati..ana katakan pada diri ana bahawa ujian itu mainan allah..so..tidak semestinya setiap istharah ana itu datangnya dari allah..waallahualam

masa terus berlalu..masing2 membawa haluan sendiri..untuk menuntut ilmu duniawi dan akhiratwi untuk dibawa ke perkampungan akhirat..masing2 sibuk dalam mengejar jihad ilmu..namun..tidak dapat di nafikan..kadang2..dalam kesibukan diri..rindu pada enta tetap bertamu di hati ini..rindu pada kata2 hikmah,pengisian2 bermakna dari enta..jelaslah..rupanya..ana jatuh cinta pada keindahan akhlak enta...maafkan ana kerana telah pergi jauh dengan perasaan ana..ana tak berjaya dalam mujahadah nafsu..


saat berlari,minit menderu. enta semakin menjauhkan diri, mesej ana jarang di balas.. mungkin enta sudah punya tips tersendiri untuk menepis perkara ini. semakin hari,semakin menyepi.....
tapi ada sekali,bila ana kesedihan enta menjadi tempat ana mengadu.memberi kata2 semangat.. Kemudian selepas itu,enta kembali seperti biasa....


Kini....dengan satu kesilapan ana lakukan.enta seolah2 ingin ana pergi jauh dari enta..hari demi hari...ana mesej....untuk minta keampunan dari enta...tapi tiada respon dari enta...ana tetap xberputus asa..masih dengan keputusan ana untuk teruskan mesej enta...tapi..akhirnya..tersedar ana dri lamunan ana...ana dah pergi jauh..tidakkah ana faham maksud enta??bukan ke dulu ana pernah minta penjelasan dari enta bahawa adakah kehadiran ana menggangu hati enta..akhirnya..persoalan ana itu terjwb..mengerti ana akhirnya..

sesungguhnya...ana sedar..diri ana sememangnya tidak layak buat enta..enta muslimin yang sangat baik..indah akhlaknya..insyaallah..biarpun berjuta2 kali ana pergi dengar ceramah agama..libatkan diri dengan surau..jd naqibah..jadi badan dakwah dan tarbiyah,,..walaupun bertudung labuh...tapi tetap xdapat menandingi akhlak dan ilmu enta..andai diri ana ini..apalah yang ada..di luar sana..lebih ramai muslimat yang solehah..lantas..memikirkan semua itu..ana rela mengundurkan diri....dari semua ini....


ana tekad,inilah masanya untuk ana ubah diri ana. ana mahu jadi mujahidah solehah. ana mahu jadi salah satu dari zuhaira syauqah,bunga-bungaan berduri.
ana kuatkan diri,ana noktahkan rindu ini. ana tak mahu hubungi enta lagi,. bukan untuk menjauhkan enta dari ana,tapi menjauhkan ana dari enta. ana harap ana kuat untuk itu.

baru ana sedar,apa yang ana buat selama sebelum ini. ana lah FITNAH enta,ana buat enta tergelincir seketika dalam mujahadah perjuangan enta. ana biarkan enta merasa pahitnya cinta manusia. ana jadikan enta lakukan zina hati,. meskipun kita tak pernah bersentuhan..tak pernah bersua..tak pernah berbicara.... mujurlah enta sempat sedar,dan enta telah pun sedarkan ana.

dengan pengalaman antara enta dan ana,bimbingan dari ukhti dan sahabat ana yang tercinta,ana mula menjejaki cinta ALLAH. ana buang semua peluang untuk berhubungan dengan semua ikhwan,ana jauhkan diri dari cinta ajnabi. ana berjinak-jinak dengan terbiah islami. mesej ana kini,tiada lagi dari lelaki,kecuali atas hal yang mustahak untuk di hubungi.

kini lagi,kita terpisah jauh..antara dua benua yang berbeza..enta di sana, ana di sini.untuk menyambung perjuangan yang sebelum ini tertunda....
ana masih ingat pesan ustaz..shbt2 ana..,telah tertulis satu nama di luh manfuz sebagai jodoh kita.seandainya kita menuju cinta ALLAH,pemilik nama itu akan menuju CINTA yang sama.
ana juga masih utuh teringatkn kata2 enta..”andai telah tertulis..enta milik ana dan ana milik enta..insyaallah kita akan dipertemukan”..ana pegang kata2 itu..
jauh di sudut hati ana,ana berharap entalah pemuda itu. enta lah yang akan sama2 dengan ana menuju CINTA yang abadi. enta lah yang ana tunggu,meskipun ana tidak lagi merindui enta..

ramadhan datang lagi.menggamit memori perkenalan kita.. yang juga dalam bulan ramadhan. oleh sebab itu,ana akan tetap menanti.

wahai insan yang pernah ana fitnahkan hatinya,maafkan ana atas keterlanjuran ana menarik enta kelembah maksiat dunia. ana nak enta ingat wanita adalah fitnah terbesar buat ikhwan,itu pesan Rasulullah,termasuk ana buat enta,dan ikhwan yang lain. maka jagalah hubungan enta dengan akhowat. tundukkan pandangan,tundukkan hati. ana tak mahu ada akhowat lain yang menfitnahkan mujahadah enta lagi,sesungguhya yang sebetulnya,ana cemburu...

jadilah mujahid kerana ALLAH...kejarlah cinta ALLAH.

harapan ana,insyaALLAH,takkan pudar..

moga harum namaku di hatimu..

p/s: dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah

terima kasih atas kesudian enta mghabiskan bait bicara ana...pertama2 dan selamanya..maafkan atas segala kekhilafan ana...sehingga berjumpa lagi di lain episod kehidupan..insyaallah..jaga diri..jaga iman..jaga hati. ..terima kasih kerana sudi terima kehadiran ana dalam hidup enta..

salam seindah seharum kasturi...

Syarifah Nur Muslimah

****************************************************************

KLIK...

EMEL SEND...

Ya Allah..sesungguhnya..aku telah serahkan segala2nya padaMu...

Wahai Sang Pencipta Cinta..

Aku yakin dengan janji2Mu..

Aku menunggu penuh setia demi menuntut janji2Mu padaku..

Ku doakan, moga Engkau sentiasa memelihara dirinya bagi pihak ku..

Kerana sesunggunya Engkau lah sebaik2 pemelihara..

Moga Engkau pertemukan “kami” dalam suasana Islam yang indah...

Moga Engkau pertemukan kami kala kami sudah bersedia menerima natara satu sama lain...

Moga Engkau pertemukan kami kala kami sudah ilmu penuh di dada..

Hingga saat lafaz sakinah terjadi...

Moga kami berjaya menebar bahtera sambil dipayungi rahmat Mu..

Ku noktahkan titik rindu saat ini..

Demi menggapai rindu kala kami bersua kelak bila saat lafaz sakinah terlafaz...

Amin.....

**************************************************************

“Haila...dah pukul 2 pagi rupanya..xsedar pulak aku...aishh...kena tidur ni, moga2 senang untuk aku bangun berdating di tengah malam dengan sang Pencipta cinta.....”

“Ya Allah, bangunkan aku untuk berdating denganMu, dan bangunkan juga jodohku supaya dia juga berdating denganMu seperti mana yang aku lakukan..moga esok lebih baik dari hari semalam....amin...”...doa harian Muslimah sebelum dia tidur....

****************************************************************

Khas ku tuju buat sahabat2 seperjuanganku, saudari Madihah Shauqah, Ansyu Hanim dan Farhana Ana... amacam sahabat2?ok x cerita ni??cecita2.komen2 lah sikit ye..heee..

Yang baik jadikan panduan... Yang buruk jadikan sempadan....


~Muhasabah Diri T__T~



Sahabatku,

Jangan kau merungut,

Takut2 kau tak redha pada ketentuan Allah,

Jangan kau berkeluh kesah,

Kerana ujian itu tapisan Allah untuk menentukan martabat dan darjat insan,

Jangan kau kecewa,

Putus harapan,

Takut2 kau berputus asa pada Rahmat Allah,

Sedangkan Dia memerhati dan menyayangimu sebagai insan pejuang..


Ku Sedang mentarbiah diri agar mencontohi bunga2 itu,

Menghiasi alam dunia namun tetap beringat bahawa mencari cinta Allah adalah PRIORITY,

Mewangi dalam kuntuman hanya mengharap redha Ilahi,

Biar membungkam sejuta mehnah dan rasa,

Namun akan cuba terus istiqamah dan thabat dalam perjuangan..

Insyaallah…


Wahai Tuhanku,

Cukuplah kemuliaan bagiku dengan menjadi hambaMu ..

Dan cukuplah kehormatan bagiku bahawa Engkau sebagai Tuhanku,

Engkau adalah seperti yang aku cintai,

Maka jadikanlah kiranya aku seperti yang Engkau cintai….


Bermunajatku dengan air mata keinsafan,

Tangisan di dalam ketenangan,

Mengharap maghfirah di dalam kelalaian,

Mengharap mardhiah untuk kerestuan..

Sentiasalah untuk muhasabah diri..

Dan kembali ke jalanNya jika terasa diri semakin tersesar..

Fazakkir, fainnaz zikra tanfaul mukminin


“Hati yang paling Allah kasihi ialah hati yang paling lembut terhadap saudaranya, paling bersih dalam keyakinannya dan paling baik dalam agama”..Aku mohon cintaMu ya Allah, mencintai sesiapapun yang mencintai Engkau dan mencintai amal yang membawa aku dekat kepada Engkau..(Hadis riwayat At-Tarmidzi)


…….Kalau setiap saat awak ingatkan Allah dan setiap saat itu juga saya teringatkan Allah…bermakna pada waktu itu kita menjadi satu kerana mencintaiNya yang Satu.. Di situlah selayaknya hati kita bertemu…….


Semoga kita dipermudahkan urusan dalam menempuh ujian hidup..Amin..Insyaallah..

Salam seindah seharum kasturi,

Dielah Mujahidah

~Cinta Allah Cinta Abadi~


Azilah benar-benar keliru dengan sikap kekasihnya. Siang, malam, mesejnya satu pun tidak berbalas. E-mailnya terus lengang seiring dengan waktu yang terus berlalu. Dia sangat tertekan waktu itu. Azilah memerlukan seseorang untuk menjadi tempat luahan bicaranya, tempat mengadu segala keperitan, tempat berkongsi suka dan duka.


Masih segar lagi diingatannya sewaktu dia dan Muslim bersama, ke mana sahaja tentu mereka akan berdua. Setiap kali hujung minggu, sudah tentu panggung wayang akan menjadi destinasi utama mereka. Duduk berdua-duaan menjadi perkara yang amat dinantikan olehnya. Namun kini, semua itu hanya tinggal kenangan. Muslim bukan kekasih yang dikenalinya dulu, dia kini tidak lagi bersamanya untuk berkongsi suka dan duka. Janji-janji manis Muslim untuk bersama-sama membina istana berlandaskan syariat seakan-akan terkubur kini. “Kau jantan penipu! Kau pendusta! Aku benci kau!” Hari demi hari, hati Azilah makin kuat menjerit melepaskan kebencian, namun yang berkunjung hanyalah kerinduan terhadap seorang mahluk yang bernama lelaki itu.

Sehinggalah pada suatu hari, Azilah bertemu dengan seorang gadis di sebuah program motivasi. Pertemuan di dalam sebuah majlis yang singkat itu tidak di duganya membuahkan sebuah persahabatan yang berkekalan. Gadis itu amat lembut pekertinya. Auratnya dijaga rapi dan tutur katanya diatur sempurna. Nur Mujahidah, itulah nama yang diungkapkan gadis itu sewaktu Azilah menghulur tangan tanda perkenalan. Mulanya Azilah tidak tertarik untuk mendekati gadis itu, namun kepetahan dan kebijaksanaannya berbicara, akhirnya hati Azilah tertarik untuk mengenalinya dengan lebih rapat.


Sejak mengenali Mujahidah, Azilah mula mendekati Islam sebenar-benarnya. Itu tidaklah bermakna Azilah yang dahulu jauh daripada agama, namun kini dirasakannya perjalanan kehidupannya lebih terpelihara. Jika dahulu dia memakai tudung gaya moden yang menonjolkan dadanya, kini tudung itu menjadi bertambah labuh. Jika dahulu, T-shirt dan jeans menjadi pilihan pemakaian hariannya, kini jubahlah pula yg menjadi pembalut tubuh agar tidak menjadi bahan tatapan lelaki-lelaki berhidung belang. Hari demi hari, Azilah seakan-akan mampu melupakan Muslim. Kini Mujahidahlah dunianya, segala masalah dikongsikan bersama. Kehadiran Mujahidah mampu menggantikan tempat Muslim. Yang anehnya, Mujahidah seolah-olah seperti Muslim versi wanita baginya.

Saban hari, semakin ramai yang gemar untuk berdampingan dengan Azilah. Dia amat bahagia kini kerana dikurniakan ramai sahabat yang ada untuknya meluahkan rasa suka dan duka. Ramai pemuda cuba untuk mendekatinya, namun Azilah segera menolaknya kerana dia sedar, cinta kepada seorang lelaki mampu membunuhnya. Apa yang dinantikannya kini hanyalah CINTA kepada Ilahi dan bukannya cinta sementara rekaan syaitan bertunjangkan hawa nafsu. Cinta selepas kahwin menjadi idamannya kini. Bila dan siapa orangnya, biarlah Allah sahaja yang menentukannya.

Kini genaplah lima tahun pengajiannya di Institut Perguruan Tengku Ampuan Afzan. Minggu hadapan, dia akan mula bercuti. Azilah sudah mula sibuk mengemaskan barang-barang untuk pulang ke kampung halaman. Tiba-tiba Mujahidah datang mengirimkan sepucuk surat kepada Azilah. Tanpa sebarang bicara, Mujahidah berlalu pergi. Perlahan-lahan, Azilah membuka sampul surat berwarna biru itu. Hatinya berdebar-debar, kerana dia kenal benar dengan tulisan tangan di sampul surat itu. Tulisan insan yang pernah membuat hidupnya sengsara dahulu.

Assalamu'alaikum wrh,

Ke hadapan Nurul Azilah binti Mohd Khairuddin, gadis yang selalu kusayangi sejak dahulu, kini dan InsyaAllah, untuk selama-lamanya. Maafkan diriku kerana telah lama menghilang tanpa sebarang berita. Aku pergi bukan kerana ingin meninggalkanmu tapi aku pergi kerana aku mahu mencari CINTA dariNya.

Mungkin dahulu aku pernah membawamu ke dunia penuh kelalaian. Atas desakan hawa nafsu, aku mengajakmu melanggar batas-batas syariat. Mujur, aku tersedar lalu kutinggalkan kamu sendirian merangkak dalam kepayahan. Aku turut berduka kerana kehilanganmu. Siang, malam, hari-hariku terasa perit tanpa adanya kamu. Mungkin kau tidak menyedari, aku sering memerhatikan kamu. Mesej-mesej pertanyaan khabar darimu sengaja kubiarkan tidak berbalas. Maafkan aku.

Kuhadiahkan kamu adikkku, Nur Mujahidah sebagai penggantiku, teman sewaktu kamu senang dan susah. Segala perkembangan tentang kamu, selalu kutanyakan kepada adikku. Kadang-kadang ada juga kau mengeluh tentangku, saat itu, aku terasa berat untuk menjauh darimu. Namun, aku perlu berbuat begitu, kerana aku perlukan masa untuk mengambilmu sebagai isteri. Ilmu agama perlu kuperdalami, ilmu dunia perlu kutuntut agar aku mampu mencari rezeki buat kita berdua.

Kini sudah tiba masanya untukku sunting dirimu. Apa yg perlu kau tahu, saat kamu membaca surat ini, rombongan meminang telah pun kuhantar kerumahmu. Kuharap kau sudi untuk menerimaku sebagai suamimu.
Sekian, wassalam.

Yang Benar,

Muslim.

Azilah terdiam seketika, hatinya berbunga. Dalam esakan tangisan dia tersenyum. Dia bahagia kini. Tidak disangka, insan yg dahulunya dianggap pengkhianat, penipu dan pembelot rupa-rupanya seorang kekasih yang sejati. Benarlah, begitu indahnya cinta andai ada CINTA kepada Allah Yang Maha Esa. Azilah mula menyambung kembali tugasnya. Tidak sabar untuknya pulang menanti hari-hari bahagia apabila dia dan Muslim disatukan nanti. Indahnya hidup berlandaskan syariat, itulah kisah Muslim dan Azilah, anda bagaimana?

SOLEHKAN DIRI UNTUK MEMILIKI YANG SOLEHAH...
SOLEHAHKAN DIRI UNTUK MEMILIKI YANG SOLEH...