Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

~AhLaN wAsAhLan....sELamAt dAtAng kE prOfiLE aNa bAkAL jEnAzAh~

~jAgA diRi..jAgA imAn..jAgA hAti..jAgA kEsElurAhannya..^__^~


salam seindah seharum kasturi

moga ukhwah kita harum mekar mewangi hingga ke syurga
dielahmujahidah90. Powered by Blogger.
~Ukhuwwah.......~



“Ukhuwwah Fillah” iaitu dengan makna bahasa M’sianya “Ikatan iman yg ditegakkan atas dasar manhaj Allah’….. Ukhuwwah juga ialah ikatan antara muslim tanpa memilih darah atau warna kulit. Ikatan istimewa antara manusia yg menjadikan La ilaha IllaLlah (Tiada Tuhan melainkan Allah) pegangan utama, dengan kata lain jika ucapan salam ialah greeting khas antara muslims, ukhuwwah ialah ikatan khusus antara muslims.
Dan jugak, Ukhuwwah Wal Hubb Fillah iaitu dengan maknanya Persaudaraan kerana Allah.

Sepertimana Rasulullah pernah bersabda:
“Sekuat-kuat ikatan iman adalah persaudaraan kerana Allah,cinta kerana Allah dan membenci kerana Allah”[HR Tirmizi]

Maka dengan itu..banyaknya tabur-tabur ayat samada dari Al Quran dan As Sunnah dapat kita saksikan persaudaraan seperti diatas. Skop mana yang kita katakan “Ukhuwwah Fillah” iaitu Ikatan Iman (kepercayaan) yang ditegakkan berdasarkan jalan Allah redhai…Mencintainya kerana Allah dan membencinya kerana Allah….dari cerminan iman seseorang itu akan melahirkan perbuatan-perbuatan yang saling berpesan-pesan (berdakwah) sesama manusia. Dimana terdapat ayat Al Quran yang menyatakannya ;

“Demi Masa!, Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh, dan berpesan-pesan (berdakwah) supaya menaati kebenaran dan berpesan-pesan (berdakwah) supaya menetapi kesabaran”[QS Al Ashr, ayat 1-3]

dan terdapat lagi ayat Al Quran perbuatan tersebut:

“Dan hendaklah ada diantara kamu segolongan ummat yang menyerukan (mendakwahkan) kepada kebajikan, menyuruh kepada yg ma’ruf dan mencegah dari yg mungkar, merekalah orang-orang yang beruntung”[QS Ali’Imran, ayat 104]

Maka dengan itu, titik tolak inilah sepatutnya kita hendaklah mengejar keuntungan (di Akhirat nanti) sepertimana Rasulullah bersabda:

“Barangsiapa yang melangkah untuk memikirkan keperluan saudaranya dan menyampaikan sesuatu yang bermanfaat baginya (membawa kebaikan) maka perbuatannya akan lebih bagus daripada I’tikaf sepuluh tahun”[HR Baihaqi dari Anas r.a]

dan

“Tidaklah (sempurna) iman seseorang sehingga ia mencintai saudaranya itu seperti ia mencintai dirinya sendiri” [HR Bukhari &muslim]

Allah Berfirman:
“Hai, manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu di sisi Allah ialah orang yang bertaqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal” [QS Al Hujurat:ayat 13]

Rasulullah Bersabda:
“Hai manusia! Sesungguhnya Rabb (Allah) kamu itu Esa (satu) adanya, nenek moyang kamu itu adanya, tidak ada keutamaan bagi bangsa Arab terhadap yang bukan bangsa Arab, tidak ada pula bagi berkulit putih terhadap berkulit warna kecuali atas dasar taqwa. Kamu semua dari Adam, dan Adam diciptakan dari tanah, sesungguhnya yang paling mulia disisi Allah adalah yang paling Taqwa diantara kamu”

Allah berfirman:
“Sesungguhnya orang mukmin adalah bersaudara kerana itu damaikanlah antara kedua-dua saudaramu dan bertaqwalah kepada Allah agar kamu mendapat rahmat” {Qs Al Hujurat;ayat 10}

Rasulullah Bersabda:
“Setiap mukmin yang satu bagi mukmin lainnya bagaikan suatu bangunan, satu diantara lainnya saling memperkukuhkan”

Rasulullah bersabda:
“Perumpamaan kaum muslimin dalam hal saling mencintai, saling menyayangi dan saling mengasihi itu adalah bagaikan satu tubuh. Jika salah satu bahagian tubuh merasakan sakit maka seluruh bahagian lainnya juga merasakan sakit sehingga tidak dapat tidur dan demam (kerananya)”
[HR Bukhari]


Allah berfirman:
“Dan tolong menolonglah kamu (mengerjakan) kebajikan dan taqwa, dan janganlah tolong menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran”
[QS Al Maidah, ayat 2]


Dari Umar Al Khattab r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda:
“Sesungguhnya sebahagian dari hamba Allah terdapat sekelompok manusia. Mereka itu bukan dari golongan Nabi,tidak pula dari golongan syuhada, akan tetapi para nabi dan para syuhada merasa iri atas kedudukan mereka disisi Allah. Mereka berkata “Hai Rasulullah, tolong beritahu kami siapakah mereka itu?, baginda menjawab, “mereka adalah suatu kaum yang saling mencintai kerana Allah, bukan atas dasar hubungan Rahim diantara mereka (pertalian darah) dan juga bukan kerana wang yang mereka berikan. Maka demi Allah..sesungguhnya wajah mereka memancarkan cahaya, cahaya yang sangat terang. Mereka tidak merasakan takut ketika orang lain merasa takut, dan tidak mereka merasa khuatir ketika orang lain merasakan kekhuatiran”

Contoh yang lain….Terdapat peristiwa perselisihan faham diantara Abu Dzar dengan Bilal dihadapan Rasulullah. Sehinggalah kemuncaknya, Abu Dzar melemparkan kata-kata “Hai anak (si kulit) hitam”. Segera Rasulullah menegurnya “hentikan segera, hentikan segera! Sekali-kali tidak ada kelebihannya satu dengan yang lainnya bagi si kulit kecuali dengan amal soleh” Abu Dzar baru sedar akan perbuatannya dan meng”offer”kan (menawarkan) kepada Bilal supaya menampar pipinya (sebagai menebus kesalahannya ).

Rasulullah pernah bersabda:
“Ada seseorang berada disamping Rasulullah lalu salah seorang sahabat berlalu (didepannya). Orang yang disamping Rasulullah tadi berkata: “Aku mencintai dia,ya Rasulullah”. Lalu Rasulullah menjawab:”Apakah kamu telah memberitahukan kepadanya?”. Orang itu menjawab: “Belum”. Kemudian Rasulullah bersabda lagi,”Beritahukan kepadanya”. Lalu orang tersebut memberitahukan kepadanya seraya berkata:”Sesungguhnya aku mencintaimu kerana Allah”. Kemudian orang yang dicintai itu menjawab: “Semoga Allah mencintaimu kerana engkau mencintaiku kerana-Nya”[HR Anas bin Malik]..

Wallahu'alam...moga sama2 peroleh manfaatnya..insyaAllah...

salam seindah seharum kasturi..

Dielah Mujahidah

0 comments: